Piramida Api

Selama bertahun-tahun konsep kebakaran dilambangkan dengan Segitiga Api dan mewakili, bahan bakar, panas, dan oksigen. Penelitian kebakaran lebih lanjut ditentukan bahwa elemen keempat, reaksi berantai kimia, merupakan komponen penting dari api. Segitiga api berubah menjadi Tetrahedron Api untuk mencerminkan unsur keempat ini.

Alat pemadam kebakaran bekerja memadamkan api dengan cara mengambil satu atau lebih elemen tetrahedron api. Misalnya dengan menciptakan penghalang menggunakan busa, anda mencegah oksigen sampai ke api. Dengan menerapkan air, anda dapat menurunkan suhu di bawah temperatur pengapian atau dalam kebakaran cairan yang mudah terbakar dengan menghapus atau mengalihkan bahan bakar. Akhirnya, campur dengan reaksi berantai kimia dengan menghilangkan radikal bebas dalam reaksi kimia dengan menggunakan Clean Agent yang direkomendasikan oleh lembaga international EPA (Environmental Protection Agency) yang berpusat di Amerika Serikat dan dicatat dalam SNAP (Significant New Alternatives Policy).

KELAS KEBAKARAN
Bahan bakar mudah terbakar yang terlibat dalam kebakaran telah dipecah menjadi lima kategori:

  • Kelas kebakaran A:
    kebakaran yang melibatkan padatan organik seperti kertas, kayu, dll
  • Kelas kebakaran B:
    kebakaran yang melibatkan cairan yang mudah terbakar
  • Kelas kebakaran C/E:
    kebakaran yang melibatkan aliran listrik
  • Kelas kebakaran D:
    kebakaran yang melibatkan logam
  • Kelas kebakaran F/K:
    adalah kebakaran yang melibatkan minyak memasak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

^